Sunday, 2 May 2010

naK menguMpat? jom maKan daGing saUdaRa kiTa yg teLah maTi~~

assalamualaikum wbt


bismilllahirrahmanirrahim..

dengan nama ALLAH yang Maha Pemurah
lagi
Maha Penyayang


tiada Tuhan melainkan ALLAH
dan
Rasulullah SAW itu pesuruh ALLAH

aiiii...

apa punya title tu syairah?

ada ke ajak mengumpat?

lepas tu ajak pulak makan daging saudara yang dah meninggal dunia

apa tu?

dah hilang akal ke?

apa kaitannya?

heii...kami tak mengumpat lah

kami cakap benda betul la

ohh yea??

ohh... tapi kalau subject yang anda cakapkan tu dengar, dia marah tak?

dia terasa tak?

alahaiii biarlah terasa...kami bukan mengada-ngadakan cerita..dah cerita betul kan?

ohh...

aikk tu bukan fitnah ke?

yang cakap2 belakang tu tetap mengumpat la wahai temanku...

kalau cakap kat tepi pun, tapi agenda nya untuk bercerita keburukan orang lain

ia tetap didefinisikan sebagai mengumpat


eh apa kaitan mengumpat dengan nak makan daging yang telah mati tu?

dah la ajak makan saudara sendiri lak tu

kalau binatang, yg dah mati tu kita panggil bangkai

tu pun kita tak leh makan

ada ke patut ajak kami makan "bangkai" manusia pulak dah...


ehh3....

bukan sy yg ajak

sy pun tak nak pun makan

tp

tu "hadiah" ALLAH kpd hamba-hamba Nya yang suka sangat mengumpat

bak kata orang muda2

menganyam ketupat, ajk tingkap dsbnya

aiyoookk...

tak nak lah semua tu!!!

kalau tak nak, mudah je

janganlah bercakap sesuatu pasal orang lain jika kita tahu dia takkan suka

ingatlah seperti mana kita tak nak orang cakap buruk mengenai kita

janganlah buat perkara yang kita tak nak tu pada orang lain

hormat each other

kan senang



"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang"

[al-hujurat: 49:12]

Allah SWT melarang mukminin dan mukminat

daripada berburuk sangka terhadap mukminin dan mukminat yang lain

Lebih-lebih lagi kalau mereka itu orang-orang yang dikenal sebagai orang-orang yang baik, jujur lagi amanah

namun apabila berdepan dgn orang yang suka melakukan perkara buruk secara terang terangan, seperti masuk night club, disco dan lain-lain, maka berburuk sangka kepada mereka tidaklah di haramkan

Sa'id Bin Al Musayyab RA berkata

Sebahagian saudaraku daripada kalangan sahabat Rasulullah SAW pernah menulissurat kepadaku

"Hendaklah engkau letakkanlah segala urusan saudaramu pada tempat yang sebaik-baiknya selagi dia tidak mendatangkan kepadamu sesuatu yang boleh mendorong kamu berburuk sangka kepadanya, dan janganlah kamu berburuk sangka pada setiap kata yang keluar dari (mulut) muslim lain sedangkan engkau kenali dia orang yang baik, dan barangsiapa yang mendedahkan dirinya kepada tohmahan maka janganlah dia mencela kecuali kepada dirinya sendiri".

(Di keluarkan oleh Al Baihaqy dalam Sya'bul Iman)


Kemudian Allah sebutkan sebabnya ('illatnya) mengapa kebanyakan prasangka buruk terhadap mukmin lain itu dilarang

Sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa.

Buruk sangka kepada sesama Muslim adalah dosa.

Larangan serupa juga terdapat pada ayat lain, antaranya:

(وَزُيِّنَ ذَلِكَ فِي قُلُوبِكُمْوَظَنَنْتُمْ ظَنَّ السَّوْءِ وَكُنْتُمْ قَوْمًا بُورًا (12

"Dan syaitan telah menjadikan kamu memandang baik dalam hatimu persangkaan itu, dan kamu telah menyangka dengan sangkaan yang buruk dan kamu menjadi kaum yang binasa". (Al Fath: 12)

Dan menurut Ibnu Abbas RA:

Ayat ini melarang mukmin berburuk sangka terhadap mukmin yang lain.

Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain.

Allah melarang mukmin mencari-cari rahsia orang lain, lalu didedahkan keburukan hasil intipan itu.

Kita semestinya berpuas hati dengan tindak tanduk zahir dari seseorang.

Lalu

kita berikan pujian dan sanjungan sewajarnya terhadapnya

ataupun

sebaliknya mencela seseorang hendaklah berdasarkan amalan zahirnya

umpamanya

ia seorang yang melakukan maksiat secara terang terangan seperti pemabuk atau penjudi,

bukan atas dasar apa yang tersembunyi.

Oleh sebab inilah kita dilarang keras memasuki rumah atau bilik orang lain tanpa izin dan kebenaran penghuninya

Rasulullah SAW. bersabda:

"Adatiga perkara yang mesti ada pada umatku: Thiyarah (beranggapan sesuatu boleh membawa sial), hasad (dengki) dan suu'uzzan (buruk sangka)"

Seorang sahabat bertanya: Ya Rasulallah, bagaimanakah caranya agar ketiga-tiga perkara itu dapat kami hindarkan?

Lalu jawab baginda SAW.:

"Jika kamu ada perasaan dengki maka segeralah beristighfar (taubat) dan jika kamu berburuk sangka (pada seseorang) maka janganlah kamu selidiki atau mengintip intip dan jika kamu thiyarah maka hendaklah kamu teruskan (pekerjaan itu)"

(HR Thabarany dari Harits Bin Nu'man)

Dan janganlah sebahagian kamu menggunjing (mengumpat) sebahagian yang lain.

Maksudnya: Jangan hendaknya kita menyebut keburukan orang lain yang dia benci jika mengetahuinya

Larangan "menyebut" disini bukan hanya terbatas pada ucapan lisan tetapi juga termasuk dalam bentuk isyarat.

Dan

maksud "yang dia benci" disini mencakupi tentang

agamanya, dunianya, akhlaknya, rupanya, hartanya, anaknya, isterinya, suaminya, khadamnya, pakaiannya, perhiasannya dll

Menurut Al Hasan

Mengumpat ada tiga bentuk, iaitu:

(1) Al Ghibah: Menyebut ke’aiban atau kecacatan seseorang yang ‘aib itu memang ada pada diri orang tersebut.

(2) Al Buhtan: Menyebut ke’aiban atau kekurangan seseorang yang ‘aib itu tidak ada pada orang itu (hanya direka-reka saja)

(3) Al Ifk: Menyebut ke’aiban atau keburukan seseorang hasil daripada apa yang didengarnya melalui mulut orang lain

Para ulama sependapat bahawa kesemua jenis mengumpat diatas adalah dosa besar (Al Kabaair)

Selain mereka wajib taubat kepada Allah,

mereka juga wajib memohon maaf kepada orang yang diumpat.

Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kami merasa jijik kepadanya.

Ayat ini mengandungi amaran keras dari Allah SWT kepada orang-orang yang suka mengumpat iaitu sebagaimana kamu sangat benci dan jijik memakan daging saudaramu yang sudah mati (mayt),

hendaknya demikian jugalah darjat kebencianmu daripada mengumpatnya semasa hidupnya

Dengan kata lain sebagaimana kamu jijik memakan daging manusia yang sudah mati menurut naluri (fitrah) maka begitulah hendaknya kamu benci terhadap mengumpat menurut syar'i (agama).

Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

Maksudnya: Jauhilah sifat suka mengumpat dan kembalilah ke jalan Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Walaupun hukum asal " mengumpat "adalah haram tetapi kadangkala hukum mengumpat dibolehkan atau tidak diharamkan jika maksud syara' (agama) tidak tercapai kecuali dengannya:

(l) Jika dizalimi. Maksudnya: Orang yang dizalimi boleh mengadu dan menceritakan ke’aiban orang yang menzaliminya kepada orang yang dianggap dapat menolong menyelesailan masalahnya seperti kepada hakim atau mufti dan lain lain yang mempunyai otoriti untuk tujuan itu.

(2) Minta pertolongan untuk menghentikan kemungkaran kepada orang yang dirasakan mampu untuk berbuat demikian umpamanya mengadu perbuatan sumbang atau salah laku yang dilakukan oleh anggota masyarakat kepada Badan Pencegah Maksiat, Badan Pencegah Rashwah dan lain lain agar mengambil tindakan sewajarnya agar perbuatan tersebut tidak berterusan.

(3) Mohon fatwa kepada mufti. Sebab mufti tidak dapat memberi fatwa yang tepat sekiranya ia tidak dimaklumkan tentang perkara apa yang sebenarnya berlaku. Umpamanya seorang isteri yang dianiaya oleh suaminya. Dalam hal ini tidak berdosa isteri tersebut menceritakan keburukan suaminya yang tidak bertanggung jawab seperti tidak memberi saraan hidup atau suka mendera isteri dan lain lain.

(4) Memperingati umat Islam daripada kerugian atas kesesatan, seperti menyebut ke’aiban periwayat hadis seperti ia kurang kuat ingatan, pendusta, kurang amanah dan lain lain agar umat Islam boleh berhati hati dan waspada jangan terambil hadis yang diriwayatkannya.

(5) Jika dia melakukan kemungkaran secara terang terangan, seperti pemabuk atau penjudi, malah bangga dengan perbuatannya itu.

wallahua'lam


nah video untuk tontonan semua..bahana mengumpat

video

wassalam~~